×

Warning

Failed loading XML file

Teluk Ninge

Published: Monday, 27 January 2014

Merupakan sebuah bekas kampung tua yang bernama kampung Ninge. Kampung ini tenggelam setelah diterjang tsunami yang diperkirakan terjadi pada tahun 1918. Konon, tsunami yang menenggelamkan kampong Ninge ini menyisakan banyak kisah menarik berupa legenda yang diwariskan masyarakat setempat secara turun temurun.

Menurut legenda tersebut, kampung ini tenggelam karena dulu terjadi perang antara manusia melawan makhluk halus yang mempersenjatai diri dengan ikan untuk memperebutkanwilayah di sebuah mata air yang terdapat di dekat gerbang menuju kampung tersebut.

Dalam perang tersebut manusia kalah melawan makhluk halus tersebut, sehingga mereka bias menguasai wilayah kampong tersebut dan menerjangnya dengan air bah. Ada kisah lain dari bencana Tsunami ini, konon ada seorang perempuan tua yang melarikan diri ke pegunungan sambil menggendong seorang anak kecil di punggungnya. Namun, malang tak dapat ditolak dan untung tak dapat diraih, sesampai di lereng gunung perempuan tersebut menengok ke belakang dan meratapi kampung halaman dan sanak keluarganya yang diterjang tsunami, seketika itu dia berubah menjadi batu. Batu yang dipercaya sebagai manusia tersebut hingga kini masih ada dan masyarakat setempat menamainya Watu Ende Aji (Batu Ende Aji) sesuai nama dari perempuan tua tersebut.

Bagaimanapun dahsyatnya bencana tsunami tersebut dan cerita legenda yang menyertainya, namun hingga saat ini di dalam laut tempatkampung itu dulu tenggelam, hanya menyisakan puing-puing reruntuhan bekas bangunan rumah seperti tiang penopang rumah dan kumpulan batu yang merupakan bekas tempat persembahan kepada leluhur di tengah kampung (compang), serta pecahan gerabah dan mangkuk yang kini telah menjadi rumah terumbu karang. Daerah bekas kampung Ninge saat ini menjadi sebuah tempat diving dan snorkling dengan pemandangan bawah laut yang menakjubkan. Hal ini membuat pengalaman berlibur anda semakin menarik.

Transportasi

Teluk Ninge dapat ditempuh dengan memulai perjalanan dari Ruteng atau dari Borong. Apabila dari Ruteng melewati Reo dan selanjutnya menuju Dampek. Sedangkan dari Borong melewati Benteng Jawa lalu menuju Dampek. Dari Dampe k be r j a l an ka k i di sepanjang pantai sejauh 1km dalam waktu 15 menit. Jarak dari Ruteng menuju Dampek sekitar 70 km dengan waktu tempuh 2 jam. Sementara dari Borong sejauh 100km dengan waktu tempuh sekitar 2,5 jam. Kondisi jalan yang dilalui cukup bagus dan bisa ditempuh dengan mobil atau sepeda motor.

Lainnya...

Hits: 961

Jajak Pendapat

Bagaimana website ini?

Menarik - 60.8%
Biasa saja - 15.8%
Buruk - 11.4%

Total votes: 158
The voting for this poll has ended on: December 31, 2014

Statistik web

Today839
Yesterday951
This week1790
This month15695
Total1103428
Tuesday, 17 July 2018

Informasi Cuaca

Kupang